Malaysia - Singapore - Indonesia - Brunei
for film & entertainment industry


adcash

Pre-Order Now! Click Here!

Pre-Order Now! Click Here!
Tempahan untuk album terbaharu Dato' Sri Siti Nurhaliza #ManifestaSiti2020 sudah dibuka!. Klik untuk tempahan!

Jumaat, 12 September 2008

Hormati Ramadhan Al Mubarak..

(gambar adalah sekadar hiasan)

Beberapa minggu lepas, semasa saya berjalan-jalan di sekitar Bukit Bintang nak menuju ke Pavillion Bukit Bintang untuk menemani seorang rakan shopping disitu, boleh dikatakan kawasan Bukit Bintang tidak pernah lengang dengan golongan remaja malahan ada juga yang tidak segan silu berpegangan tangan tanpa muhrim antara lelaki dan perempuan. Pergaulan bebas yang digambarkan seperti menonton filem atau drama di kaca TV seolah-olah menjadikan mereka tidak cukup bersalah, apatah lagi merokok, berpakaian mendedahkan aurat dan membuka kesemuanya untuk tontonan masyarakat yang gersang. Itulah sebahagian yang boleh dilihat terutamanya pada hujung minggu, setiap hari, ketika, masa dan waktu walaupun ia berlaku pada bulan Ramadhan Al Mubarak. kata rakan saya 'tak hormat langsung bulan puasa', terutamanya melihatkan beberapa golongan remaja yang tidak segan silu merokok walaupun ditempat terbuka.Yang merokoknya adalah bangsa melayu dan beragama islam, malahan bulan puasa pulak tue. Kalau ye pun tak puasa, cover-coverlah.. ini tidak nak tunjuk pada semua masyarakat yang bestnya kalau aku tak puasa.



Kes yang kedua pula melibatkan salah seorang teman saya nie kononnya dia bekerja di salah sebuah produksi drama yang cukup terkenal dengan drama yang meruntun jiwa dan memikat khalayak penontonnya sendiri. Bukan saya cemburu atau pun dengkikan rezeki kawan kite nie, tetapi perangainya membuatkan hati saya ingin berkongsi dengan pembaca semua bahawa 'kenapa kite ada kedudukan, harta yang dianugerahkan tuhan dan kite hidup senang dengan pemberiannya', tetapi kite sombong dan ego kononnya aku kaya, moden dan berpengaruh tetapi sedih dari segi mentalitinya. Cerita kawan kite nie cukup boleh dijadikan drama bersiri kerana saya tidak faham apakah yang ada diminda dan dikepala teman saya nie yang professionnya saya boleh puji, dan saya cukup terasa dengan semua mesej yang dihantar melalui telefon bimbit saya yang berbunyi 'mak diva okay, korang semua hanya pencacai kerajaan'. Astafirullah, mengucap panjang saya kerana semenjak saya mengenali diri teman saya nie di universiti lagi karektornya boleh dikatakan mengada-ngada la jugak, tetapi apabila kerjaya memukau pandangannya, kesombongan mula merajai hatinya. Apa yang ingin saya kongsikan disini ialah, sejak saya mengenali ramai personaliti, para penerbit dan pengarah, kes sombong laknat inilah pertama kali saya hadapi dikalangan rakan saya sendiri. Dia menghina semua pekerja termasuk pekerja industri yang makan gaji la.. dan dia sahaja yang betul dan kaya kononnya. Ketika berkongsi masalah dengan teman-teman lain dalam industri, banyak yang setuju dengan pendapat saya bahawa 'apa yang digambarkan dalam sesebuah drama adalah intipati benar kehidupan manusia' . Nah.. dan terbukti gila glamour dan gila harta dunia. Ya Allah.. maafkan aku.. Dan apa yang ingin saya tegaskan disini ialah, tak perlulah kite berbangga-bangga dengan apa yang kite ada dan di anugerahkan, itu cuma sementara yang bakal menggoncang dunia jika kita sombong dan ini dilaknati oleh Allah S.W.T. ', itulah serba sedikit dari gambaran masyarakat di bulan Puasa nie. Sekiranya rakan saya ada terbaca coretan saya ini.. maafkan saya menulis dan meluahkannya kerana ini mewakili teman-teman wartawan dan rakan media lain yang meminta saya menulis di dalam blog.... bukan untuk mengutuk atau mengaibkan teman saya nie.. cuma meminta agar berubah.. dan jangan kerana sifat sombong laknatnya.. maka dia akan kehilangan semua perkara yang dia miliki.. ..

p/s: Saya tak mengaibkan sesiapa.. dan artikel ini tidak menyebut nama yang diklafikasikan.. cuma yang terasa maafkan saya

Salam Ramadhan...
Amy Ikram Ismail

0 comments :