Malaysia - Singapore - Indonesia - Brunei
for film & entertainment industry


Selasa, 1 September 2015

AHMAD NAWAB BAKAL DILUPAKAN, DAN SENASIB SENIMAN AGUNG, P.RAMLEE!


 
Pertemuan bersama dengan komposer, Datuk Ahmad Nawab atau nama sebenarnya Ahmad Khan Nawab Khan diaturkan setelah mendapat perkhabaran yang mengatakan bahawa insan seni itu sedang keuzuran. Berita itu membawa kami ke Gombak, Selangor, lokasi di mana rumah insan seni itu menghabiskan sisa hidupnya. Usai memberikan salam, kami disambut dengan senyuman seorang insan yang cukup berpengalaman dalam industri seni tanah air. Itulah Ahmad Nawab. Berita yang mengatakan kedaaan dirinya yang uzur ternyata meleset sama sekali. Fizikalnya masih kuat dan cergas. Mulutnya petah berbicara kenangan lama dalam industri muzik.
 
Ternyata disebalik senyumannya itu, menyorok rasa kecewa yang sudah lama dipendam. Diluahkan satu persatu bagaimana sedihnya dia melihat keadaan industri seni kini. Tambah kecewa, anugerah Seniman Negara yang diperolehnya seakan tidak membawa apa-apa maksud dan dirinya seakan terus diketepikan. Kemerdekaan baru diraikan semalam. Nama-nama pejuang kemerdekaan satu persatu diangkat. Tetapi pejuang seni negara seperti Ahmad Nawab terus disisihkan sama pepatah, habis madu sepah dibuang. “Perjuangan saya dalam industri muzik tanah air bukanlah untuk diri sendiri. Saya lakukan bukan untuk jadi kaya, tapi ia dilakukan untuk negara. Melalui seni, saya mahu mengangkat nama negara terus dikenali di luar negara. Bukan saya berkarya setakat mahu mencari nama sahaja,” jelasnya.
  
Daripada percakapannya, sedarlah kami bahawa Ahmad Nawab cukup kecewa dengan keadaan sekarang yang menyisihkan golongan sepertinya ke tepi. “Orang sudah tidak peduli lagi dengan saya. Saya sebenarnya masih lagi aktif. Jiwa saya masih lagi dalam muzik dan sehingga kini, saya masih belajar mengenai muzik terutamanya muzik moden. “Tetapi itulah, saya aktif dengan diri sendiri. Tiada lagi orang yang mahu merujuk kepada saya. Itu yang bila dikenang kembali, saya merasakan diri ini bakal senasib dengan Tan Sri P. Ramlee,” jelasnya dengan nada kecewa.

 
Menoleh ke belakang, P. Ramlee sewaktu dia mahu kembali aktif ke dunia seni, orang sudah tidak mempedulikan dia. Ketika P. Ramlee berada di zaman Studio Merdeka pada 1964, seniman itu diboikot dan dianak-tirikan oleh industri, selain ditamatkan kontrak nyanyian piring hitam oleh syarikat rakaman EMI kerana dianggap lagu-lagunya tidak lagi boleh dijual. Demikian kisah lara penghujung hidup seorang P. Ramlee yang tidak pernah terpadam dari ingatan Ahmad Nawab. Bagaimanapun setelah Seniman Agong itu tiada, barulah nama dan pengorbanannya dipuja-puji semula oleh sekalian anggota masyarakat.

“Tetapi nasib saya masih baik. Sekurang-kurangnya masih ada wartawan yang sudi mendengar cerita saya sedangkan P. Ramlee sampai dia meninggal dunia orang tidak pedulikan. “Nasib dia memang sedih dan saya tahu sebab hubungan kami rapat. Saya banyak tolong dia membuat lagu semasa di Merdeka Filem. Tetapi saya tahu, nasib saya juga akan jadi sepertinya suatu hari nanti,” kata Seniman Negara ini. Jika dibarat, yang lama itu makin dihargai dan mahal harganya. Tetapi di sini, yang lama itu makin disisihkan dan murah harganya. Itulah kecelaruan dunia seni tempatan yang seolah-olah tidak menyediakan tempat selayaknya untuk insan seni seperti Ahmad Nawab. Malah, golongan ini juga semakin sukar untuk cari makan melalui bakat seni, kerana industri hari ini hanya seolah-olah mengitiraf golongan muda punya aura sensasi semata-mata. Disebalik segalanya itu, satu pesanan Ahmad Nawab, orang seni antara individu yang sangat sensitif sifatnya. Berdirinya mereka atas landasan kerjaya bukan kerana wang ringgit yang dimahukan, cukup sekadar usaha seninya itu dihargai hingga ke hujung usia. 


Usaha penyanyi lama
Usai bicara mengenai kekecewaan, kami lantas dijemput oleh Ahmad Nawab ke sebuah bilik, lokasi dia menghasilkan semua hasil karya kreatifnya. Ibarat sebuah mini muzium, bilik itu bukan sahaja untuk bekerja, tetapi turut menempatkan beberapa koleksi anugerah yang diterimanya dan gambar-gambar lama penyanyi termasuk P.Ramlee. Langsung, bicara kami dipanjangkan terus bagaimana sukarnya penyanyi dahulu mahu menyiapkan sebuah lagu berbanding zaman kini.
 
“Zaman sekarang, apa yang penyanyi mahukan semua mereka boleh dapat. Tetapi dahulu, mereka bersusah payah untuk menghasilkan sebuah lagu. “Dahulu punya rakaman lagu, apa yang dinyanyikan secara langsung itulah yang akan dimuatkan dalam album. Tiada sebarang sistem yang boleh digunakan untuk menambah kualiti suara penyanyi,” jelasnya. Ditanya pendapatnya mengenai penyanyi yang bagus masa kini, bagi Ahmad Nawab, tiada penyanyi yang betul-betul bagus sekarang. Lambakan penyanyi baharu ketika ini membuatkan kualiti vokal seseorang itu dinilai dengan mentaliti cukup rendah, sekali berbanding dahulu.
 
Tambahnya lagi, dia juga kecewa kerana tidak ramai penyanyi baharu sekarang yang mahu mengambil nasihat daripada penyanyi lama. “Kebanyakan penyanyi sekarang takut kerana jika mereka ambil nasihat penyanyi lama, mereka akan menyanyi seperti penyanyi itu. Sebenarnya, lagi lama seseorang itu, lagi handal. Muzik ini tiada baru atau lama. Melodi semua sama, cuma tempo sahaja yang bertukar,” jelasnya. Tambahan sekarang bagi Ahmad Nawab, publisiti terlalu kuat membuatkan mereka senang untuk dikenali berbanding dahulu yang bergantung kuat kepada vokal mereka sendiri.
  
“Satu lagi yang saya mahu beritahu, untuk bergelar penyanyi bukan melalui pelajaran. Penyanyi memang dilahirkan untuk menjadi penyanyi. Sebab itu mereka yang saya bawa naik seperti Hail Amir, Ramlah Ram, Salamiah Hassan dan Uji Rashid, vokal mereka masih dikenang sehingga kini,” jelasnya. Bersama dengan Mega, penyanyi lama yang disebut Ahmad Nawab turut hadir untuk melawat individu yang mengangkat mereka ke dalam industri seni. Ternyata, kehadiran mereka menceriakan insan seni itu. Pelbagai kisah diceritakan kembali sekali gus mengundang hilai tawa.
  
Buat lagu ikut perasaan
Siapa yang tidak maklum akan lagu Antara Matamu dan Mataku, paduan suara antara Uji Rashid dan Hail Amir. Lagu tersebut masih malar segar hingga kini. Menurut Uji Rashid, Ahmad Nawab individu yang mengesan bakatnya mempunyai satu keistimewaan untuk membuat lagu dalam masa yang singkat. “Kalau dahulu, masa berborak dengan Ahmad Nawab dan bila dia nampak emosi kita sedang bersedih, dia akan terus membuat lagu sedih. “Tambahan, dia tidak akan beri orang lain menyanyi lagu yang sudah dikhususkan untuk seseorang,” jelasnya. Baginya, rugi jika seseorang yang memainkan peranan penting dalam industri seperti Ahmad Nawab diabaikan begitu sahaja peranannya.

 
Hantar sampai rumah
Satu ketika dahulu, bapa Salamiah Hassan tidak membenarkannya terlibat dengan industri seni tetapi Ahmad Nawab yang memberi jaminan untuk sentiasa menjaganya. “Kalau dahulu, Ahmad Nawab yang akan mengambil dan menghantar saya semula ke rumah. Kalau pukul 12 tengah malam habis, ayah akan terpacak di luar rumah. Begitulah mesranya kami dengan komposer dahulu. Tidak sama lagi seperti sekarang,” jelasnya. Seperkara lagi yang kekal dalam ingatan Salamiah ialah setiap kali mahu memulakan rakaman, Ahmad Nawab akan bertanya kepadanya sama ada sudah makan atau belum. “Ahmad Nawab sangat mementingkan perkara itu untuk mendapatkan tenaga yang secukupnya ketika proses rakaman,” jelasnya.
 
Teringat kisah makan jambu
Bercerita pengalaman bekerja dengan Ahmad Nawab, Ramlah Ram teringat bagaimana kisahnya ditegur kerana makan buah jambu sebelum proses rakaman. “Masa nak rakaman tu, saya makan buah jambu siap cicah dengan asam lagi. Tiba masa nak menyanyi, suara tak boleh keluar. Terus Ahmad Nawab tegur kata kalau dah tahu nak menyanyi, makan jambu dengan asam siapa suruh,” katanya tertawa. Tambah Ramlah lagi, Ahmad Nawab bukanlah seorang yang garang, tetapi mereka akan tahu bila lelaki itu sudah beremosi seperti mahu marah.
 
“Dia tak pernah marah. Pernah sekali, saya rekod lagu berkali-kali. Ahmad Nawab suruh saya menyanyi sampai saya menangis dalam bilik rakaman. “Penyanyi dahulu nyanyi berkali-kali sebab tidak ada suntingan selepas itu. Apa yang keluar, itulah suara asal kami,” jelasnya.

 
Cetak rompak ke Thailand
Bagi Hail Amir pula, antara individu yang mempopularkan dirinya ialah Ahmad Nawab menerusi album EP Wajah Kesayangan Hamba. “Ketika itu, Ahmad Nawab mengadakan sesi uji bakat dan saya bersama Uji Rashid telah terpilih untuk menghasilkan album Wajah Kesayangan Hamba yang turut memuatkan lagu Bukan Jodoh Bukan Suratan serta Kasih Dan Sayang. “Bila album itu keluar, sambutan yang diterima sangat menggalakkan dan undangan menyanyi pun banyak sehinggakan saya melepaskan jawatan saya sebagai penari bersama Kementerian Kebudayaan ketika itu,” jelasnya.
Seperkara yang menarik lagi mengenai album yang dihasilkan Ahmad Nawab itu, ia telah dicetak rompak hingga ke Thailand. “Di sini, albumnya itu hanya kecil dan dimuatkan dalam bentuk EP. Tetapi, di sana mereka buat lebih besar dalam bentuk LP,” katanya tertawa mengenang kisah itu.

oleh: Muhammad Azrul Mohd Radi, Utusan Malaysia, 1 September 2015. 
Artikel ini telah diterbitkan Utusan Malaysia dan dimuatkan dalam blog ini kerana mencapai piawaian yang sangat 'berharga' untuk dikongsi buat pelayar laman blog ini. - Admin

 

1 comments :

saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi bilan kepada saya kalau AKI ALHI bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALHI dan dengan senan hati AKI ALHI ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALHI,di 0823 1366 9888 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan AKI ALHI, dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya Ataumencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama AKI ALHI dan dia memberikan nomor AKI ALHI,dia
KLIK RAMALAN TOGEL 4D 5D 6D






















saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama AKI ALHI dan dia memberikan nomor AKI ALHI,dia bilan kepada saya kalau AKI ALHI bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALHI dan dengan senan hati AKI ALHI ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALHI,di 0823 1366 9888 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan AKI ALHI, dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya Atau
KLIK RAMALAN TOGEL 4D 5D 6D