Malaysia - Singapore - Indonesia - Brunei
for film & entertainment industry


Rabu, 2 November 2022

KOLABORACI - THREE TO ROCK GABUNGKAN ROCKER LEGENDA 3 BUAH NEGARA AKAN DATANG 25 NOVEMBER INI

'Satu malam, satu pentas dan tiga negara', merupakan intipati utama yang dipersembahkan dalam Konsert Kolaboraci - Three To Rock yang bakal berlangsung di SMESCO Convention Hall, Jakarta, Indonesia. Konsert hebat anjuran Aci Gold itu memilih 25 November 2022 sebagai tarikh keramat, di mana gabungan rockers dari Indonesia, Malaysia dan Singapura bakal mencetuskan fenomena dalam industri muzik Asia apabila konsert yang menampilkan legenda rock itu berkongsi pentas dalam satu persembahan. 

Indonesia menampilkan band rock popular dan berpengalaman iaitu BIP yang dianggotai Pay Burman (gitar), Bongky Marcel (bass), Indra Q (keyboard) dan Ipank Lazuardi (penyanyi). BIP boleh diiktiraf sebagai antara band rock legenda Indonesia kerana Pay, Bongky dan Indra adalah bekas anggota band rock nombor satu Indonesia iaitu Slank. Mereka menghasilkan lima album dengan Slank bersama Kaka (penyanyi) dan BimBim (dram) sebelum berundur pada 1996 dan menubuhkan BIP. Selain itu, ‘mewakili’ Indonesia ialah Pindad Rock Star, Erik & The Gotune yang dianggotai Iwan Xaverius (bekas anggota Edane) dan Jhon Barhaend.

Rockers Malaysia pula dibarisi pemain gitar legenda, Man Kidal (Search / Lefthanded), Lola (dram - XPDC) dan Cliff Umar (penyanyi - Project Pistol), manakala Singapura menampilkan Yazid (penyanyi, bass - Lovehunters). Selaku penganjur, Aci Gold berharap mereka  dapat menyumbangkan sesuatu dalam industri muzik Indonesia. 

“Kami mahu menjadikan Konsert Kolaboraci ini sebagai pentas buat pemuzik dan band serta menjadi destinasi hiburan muzik yang dinantikan masyarakat Indonesia,” katanya dalam satu kenyataan.

Selain menampilkan band rock, penyanyi dan pemuzik berpengalaman serta popular dari tiga negara, Konsert Kolaboraci juga sebagai salah satu destinasi hiburan yang dinantikan penonton. Ia juga sebagai pentas harapan buat penggiat muzik, peminat dan golongan peniaga yang sebelum ini terkesan akibat penularan Covid-19.

Pandemik Covid-19 sudah beransur pulih. Namun dalam masa sama, kita masih perlu berjaga-jaga dan mematuhi protokol kesihatan. Bagaimanapun, industri muzik dan hiburan tetap perlu diteruskan. Muzik tidak hanya hidup untuk penggiat seni saja, tetapi muzik adalah kehidupan bagi manusia. Muzik adalah cara kita melepas rindu,” katanya.

Menurutnya lagi, dalam usaha membina satu komuniti di Asia Tenggara, Aci Gold juga bekerjasama dengan koperasi tempatan, MyUBI yang mempunyai 3,000 ahli akan menjayakan Konsert Kolaboraci di Malaysia. Kedua-dua entiti ini bekerjasama dalam pelbagai bidang perniagaan di Timur Tengah yang memberi manfaat kepada kedua-dua pihak.  

Sementara itu, pemain bass BIP, Bongky berkata, BIP sangat teruja dapat mengadakan persembahan di konsert ini selepas sekian lama tidak terbabit dengan sebarang konsert. 

Sudah lama kami tidak membuat persembahan. Saya pun sudah lupa. Rasanya sudah tiga tahun kami tidak membuat persembahan,” katanya.

Menurut Bongky, konsert ini bakal memberi semangat baru buat industri muzik Indonesia yang terhenti selama dua tahun akibat Covid-19. Tiket pra-jualan berharga RM303 (VIP), RM152 (Tribune) dan RM75 (Festival) boleh dibeli secara dalam talian di laman web www.kolaboraci.online.

Tidak ketinggalan, peminat di luar Jakarta khususnya dari Malaysia dan Singapura juga boleh menonton konsert ini secara dalam talian atau streaming pada hari yang sama.

Untuk tontonan streaming, tiket berharga RM15 juga boleh dibeli di laman web www.kolaboraci.online.

0 comments :